Lebaran 2017


Mana postingan Hong Kong, manaa…

Mumpung masih bulan syawal, minta maaf dulu ya.. sungguh, entah kenapa ini blog saya jadi berdebu gini karena jarang nulis hehhe.. maaf lahir batin ya. Prolog dululah sebelum cerita Hong Kong. Mau cerita tentang puasa dan lebaran tahun ini.

Alhamdulillah puasa tahun ini udah berpasangan *ehm*, walopun kalo abis sahur trus saya ngantuk suka agak2 jauh kalo mau tidur dari suami. Takut khilaf, maklum ketemunya cuma seminggu sekali *derita LDR*. Setiap weekend kadang2 saya bukber, tapi jarang banget. Suami yang sering banget bukber, luar biasa jadwalnya padat merayap. Cipali kalah deh kemarin hehehhe.. well namanya juga bulan silaturahim ya, yg jarang2 ketemu diusahain ketemu.

Nah, kalo lebaran biasanya saya pulang ke Tasikmalaya maka tahun ini saya puasa mudik dulu. Bukan karena macet *eh itu juga sih*, tapi lebih karena kondisi Papa yang sudah tidak memungkinkan untuk perjalanan jauh ataupun menginap di luar rumah. Sejak meikahkan saya di bulan Maret, kondisi Papa drop. Dari bisa berdiri sampai sekarang sulit sekali  berdiri. Papa memang sudah terdiagnosa Parkinson di kakinya dan tidak bisa disembuhkan. Papa hanya minum obat yang sudah diresepkan untuk meminimalkan risiko penyakitnya.

Tapi, Alhamdulillah Papa masih bisa loh puasa walopun batal 9 hari. Saya dan mama bergantian menyuapi beliau. Adakalanya  beliau lupa dan mengambil toples kue yang berada di dekatnya dan biasanya langsung kita ambil lagi sambil bilang pelan2 dan ketawain juga. Untuk Papa yang dulu pas mudanya aktif , doyan ngomel dan ga bisa diem mgkn sekarang seperti titik balik. Ga bisa kemana2 tanpa bantuan kami, balik lagi seperti bayi dan lebih banyak diam.Makanya saya dan keluarga kadang2 suka ngelawak biar papa ketawa dan kedengeran suaranya

Sedih? bangetttt… kalo beliau lagi tidur saya suka sedih karena kadang2 masih sedikit ga sabar menghadapi maunya dia. Nah biar ga sepi-sepi banget pas lebaran kemarin *karena cucu semua lagi d kampong halaman besan masing2*. tetangga saya inisiatif buatin lebaran RT. Setelah sholat ied yang didampingi suami, Papa diajak  keluar pake kursi roda, disejajarin ama yang tua-tua duduknya, disalamin ama orang2, didoain.. Alhamdulillah beliau ketawa2 liat tingkah laku tetangga saya yang emang agak2 semua heheh…

Yang saya salut adalah Mama . Sekarang kadar sabar beliau sudah naik untuk menghadapi papa. Mama juga kayak ga terlihat capek untuk melayani suami, anak dan cucu. Saya tahu mama pengen  banget jalan-jalan. cm karena kondisi papa beliau bersabar untuk di rumah saja dan hanya keluar di siang hari seperti mengaji dll. Saya cuma berdoa semoga mama selalu diberi kesehatan, kesabaran untuk nanti bisa ketemu cucu barunya *aminn*. Nanti kita jalan-jalan ya ma kalo papa udah agak sembuhann..

Saya sendiri setelah lebaran RT, segera bersiap ke rumah mamiya *nenek dari suami* , ke rumah mertua juga. Namanya juga punya keluarga baru ya. Jadi lebaran tahun ini, walalupun ga mudik saya masih bersyukur. Orang tua masih lengkap walaupun Papa sakit, Mertua juga lengkap, ada nenek baru yang bisa dikunjungi, tetangga yang baik hati, teman2 kuliah yang akhirnya ketemu lagi *dadakan pula* setelah pada protes karena terakhir ketemu pas kawinan hehehe..

So gimana lebaran kalian?

 

xoxo

Tari

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s